24 Ogos 2011

untukmu BakaL zaUj


Kehadapan bakal zauj ku...
Ana di sini sihat selalu walaupun terkadang kesakitan bertandang,
namun janganlah anta bimbang...Ana di sini mampu menahannya
kerana Allah tidak akan menguji hambaNya melainkan apa yang
hambaNya mampu.
Diharap anta pun dalam keadaan sihat dan sejahtera serta
sentiasa berada di bawah rahmatNya walau di mana jua anta berada.Warkah ini dilayangkan bukan untuk mengganggu...
Sekadar ingin meluah rasa yang lama terbuku...Maafkan Ana andai selama ini Ana leka dengan cinta dunia
Maafkan Ana andai selama ini Ana tak menjaga tatasusila
Maafkan Ana andai selama ini Ana tak mensiakan cintaNya
Maafkan Ana andai selama ini Ana tak ingat padaNyaAna serba kekurangan...diharap anta boleh melengkapkannya
Ana bukan jelitawan...diharap anta mampu menerimanya
Ana bukan cendikiawan...diharap anta mampu membimbingnya
Ana bukan hartawan...diharap anta sanggup bersamaYang Ana pinta bukan ketampananmu...
Yang Ana damba bukan hartamu...
Yang Ana mahu cuma imanmu...
Yang Ana ingin hanyalah tauladanmu....Bimbinglah Ana...
Tunjukkanlah Ana...Ana tidaklah sepuitis anta untuk menulis bait-bait kata...
Ana tidaklah sepetah anta dalam tiap bicara....
Namun, yang pasti...
Ianya ikhlas lahir dari hati....Ana harap kita akan dipertemukan suatu hari kelak...
Di mana ketika itu...Ana dah bersedia...
Ana layak untuk mendampingi anta...
Bukan hanya sebagai isteri kepada anta...
Tapi ibu untuk anak-anak kita..Sebelum kita diijabkabulkan...
Ana akan memberitahu satu rahsia,
Rahsia yang pahit untuk ditelan...
Sukar tuk Ana lupakan...Setelah Ana memberitahu rahsia itu...
Ana redha jika anta pergi ...
Ana redha jika anta membenci...
kerana...
Segalanya belum dimetrai...
Segalanya belum disaksi...
Ana pasrah jika itu terjadi...
Ana pasrah jika itu takdir diri...
kerana...
Biarlah tangis sebelum janji dimetrai...
Bukannya setelah semuanya selesai...
kerana...
Ana mencari siapa yang ikhlas menemani...
Ana mencari siapa yang sanggup memberi...
Ana mencari siapa yang mampu menerima...
Ana mencari siapa yang pasrah dan redha...Andai jodoh kita berkekalan...
InsyaAllah kita akan berbahagia..
Meskipun hayat hidup tak sama...
Ana akan berusaha membahagiakan anta..Andai jodoh bukan milik kita..
Usahlah anta bermasam durja...
Pasti ada hikmah di sebaliknya...
Ana doakan kebahagiaan anta..Bermohonlah padaNya selalu..
kerna cuma Allah yang mendengar isi hatimu...
Dari bakal isterimu,...
Ana....
[KeranaNya idea ini terluah...]


Buat Makluman Pembaca, post ini ditulis sebagai balasan untuk post kami sebelum ini

Artikel ini ditulis oleh seorang blogger yang bernama ANIS. Beliau merupakan seorang blogger di alamat http://anisfebgurl.blogspot.com


♥syukran si comel kerana sudi membaca di sini,jangan lupa tingalkan komen yew sayang^^♥

:::....jangan BiaRkaN nAFSU mERosAKan keSucIan kita....:::


Memerhatikan gelagat remaja masa kini. Tanpa segan silu pandai berkepit bersama pasangan masing-masing dan menganggap seolah-olah dunia ini merestui gelagat mereka. Konon-kononnya sedang dilamun cinta lah tu. Agaknya sambil berjalan-jalan teringat kisah – kisah “cinta” yang banyak disajikan kepada remaja di panggung-panggung wayang. Banyak betul kesan filem-filem seumpama itu di pasaran. Budaya berCouple telah berjaya diserap ke dalam minda para remaja bahawa ia bukanlah suatu dosa. Banyak betul “saham” mereka pada suasana gejala sosial masa kini. Seolah mereka berjaya melakukan “anjakan paradigma” dalam pemikiran para remaja tentang Cinta. Hakikatnya, mereka hanyalah sangat berjaya merosakkan para remaja dengan ideologi Cinta yang berorientasikan cara hidup Barat yang jauh daripada syariat, yang menjadi punca kepada berlakunya maksiat.
Terserlah di depan mata suasana yang dihadapi oleh remaja masa kini menuju kepada kehancuran, kehampaan dan kealpaan. Mereka seolah tidak dapat melihat, bagaimana rumahtangga yang dibina di atas dasar “cinta” yang disaluti dengan maksiat itu pasti akan berakhir dengan porak peranda dan yang lebih sedihnya lagi, mereka seolah tidak dapat berfikir bahawa cinta yang diasaskan dengan syariat itu pasti akan berakhir dengan kebahagiaan kerana cintanya itu diberkati oleh Allah SWT. Mereka lebih suka merelakan diri mereka tercampak dalam lembah kemaksiatan. Nau’zubillah min zalik. Sedarlah ! Bangunlah ! bangunkanlah iman mu wahai harapan agama, nyalakan iman mu, jangan biarkan ia terus layu dan kuyu dibayangi nafsu yang menguasai dirimu.
“Kalau tak kenal – bagaimana kita nak jamin masa hadapan kita nanti”  Persoalan yang kita dengar. Persoalannya adakah kita berani mencari jalan sendiri dalam menjamin masa hadapan yang penuh kebahagiaan sedangkan kita pun masih layak digelar“budak hingusan”? Adakah kita begitu yakin kita tidak perlukan panduan dari Allah untuk bahagia di masa hadapan? Adakah kita begitu yakin apa yang nyata di depan mata kita itu adalah hakikat sebenarnya siapa si dia itu sehingga sanggup menggadai syariat dan membelakangkan Allah SWT demi mengejar “cinta sejati” kononnya?. Tepuk dada, tanya iman. Semoga iman kita masih berfungsi dengan sihat. Jika tidak sihat, perbaikilah ia.
Pernah bertanya pada seorang ustaz bagaimana hendak meyakinkan ramai remaja ini agar kahwin dulu baru bercinta, bukan sebaliknya. Jawapan ustaz itu rasanya cukup memberangsangkan,  “Beritahu pada mereka sudah ramai orang yang bertahun-tahun lamanya bertahan sebagai suami isteri  tapi pada asalnya tidak menjalinkan hubungan “cinta” seperti  mana yang berlaku sekarang.”  Pasti ada juga yang berkata, “itu zaman dulu ustaz!!!” . Adakah syariat itu hanya sesuai untuk zaman dahulu? Adakah Allah tidak tahu zaman akan berubah dan tatacara nak cari pasangan perlu di sesuaikan? Sungguh dengkel dan menjengkelkan tanggapan mereka ini. Mereka mengaku hamba Allah, tetapi bercakap seolah mereka lebih hebat dari Allah, Pencipta kita. Sedarlah ! Allah SWT yang Maha Mengetahui, Maha Berkuasa amat Arif tetang naluri dan kehendak manusia serta telah menyediakan jalan yang paling indah, paling suci dan paling diredhai-Nya  iaitu Pernikahan.
Cinta itu sesuatu yang indah. Cinta tidak membutakan kerna Cinta sangat menyembuhkan. Yang membutakan itu hanyalah nafsu, nafsu yang sentiasa membuak-buak dalam diri kerana telah dibiarkan terpupuk, telah dibiarkan menjalar-jalar di dalam diri dan akibatnya cinta yang suci dikotori dengan nafsu yang menguasai diri. Apabila nafsu menguasai, mulalah nak bercouple, dah bercouple nak berdating pula, dah berdating nak berpegangan pula, dah berpegangan nak... fikir sendiri lah ye. Jangan biarkan nafsu merosakkan Cinta. Katanya, cinta sampai bila-bila. Tak kan nak bercinta sampai bila-bila di Neraka? Tak nak ke bercinta sampai bila-bila di Syurga? Kalau nak bercinta sampai bila-bila di Syurga, berpasanganlah dengan cara yang halal, dengan cara yang tidak menggambarkan akan ke neraka. Yang halal dan yang haram amat jelas. Buatlah pilihan yang halal. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Nikah adalah jalannya dan ikutlah. InsyaAllah bahagia hingga ke syurga ! Renung-renungkanlah dan selamat beramal ye !
Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat - Hamka

♥syukran si comel kerana sudi membaca di sini,jangan lupa tingalkan komen yew sayang^^♥

DEMI CINTAN-NYA AKU TINGAL KAN CINTA MANUSIA


Hembusan bayu yang bertiup lembut bersama-sama dengan deruan ombak yang memukul pantai begitu mententeramkan jiwa-jiwa hamba Sang Pencipta..
Nyaman dan damai..
"qibah, hati aku ni gelisah sangatlah rasanya sekarang ni" luah Anna kepada sahabatnya, Nur Naqibah
"apa yang buat hati kau gelisah tu? cube cerita kat aku ni. aku setia mendengar. Nak bebel panjang-panjang pun takpe. hehe" soal Naqibah sambil tersenyum kepada sahabat baiknya itu.
"hm, tak tahu lah. mungkin kerna dosa-dosa aku yang banyak kot. mahu saja aku jadi pokok kelapa ni. mesti tenang hari-hari dengar ombak yang menenangkan ni kan. huhu.. tapi tulah, sempena bulan Ramadhan ni aku nak sangat berubah. Aku nak berubah ke arah yang lebih baik. Aku nak jadi hamba Allah yang sebenar-benarnya. Tapi.."
"tapi apa?"
"tapi.. hmm. Kau tahu kan aku sekarang ni couple dengan Azzam. Tapi, bibir aku ni berat sangat nak cakap kat Azzam yang aku dah taknak terlibat dengan couple ni. Aku nak putus dengan dia.. aku tahu couple ni haram. Aku nak berubah. tapi, bila aku fikir balik, banyak benda dia dah berkorban untuk aku, dia dah bagi aku macam-macam.. banyak sangat aku rasa.. aku tak sangguplah mintak clash kat dia.. takut dia kecewa, takut dia merana, dan aku pun masih sayang kat dia..aku tak sampai hatilah ! tapi.."
"hm tapi ape lagi Anna?"
"tapi aku nak berubah betul-betul ni qibah.."
"aku faham perasaan kau Anna. Aku pun seorang perempuan macam kau.. tapi, alhamdulillah setakat ini, Allah masih menjaga hati aku ini, Allah masih memegang hati aku ni agar tidak terlibat dalam perkara maksiat dan aku pun selalu berharap pada Allah agar aku dengan kau dijauhkan daripada segala perkara maksiat.. sebab aku sayang kau Anna.."
"aku pun sayang kau qibah"
"hm, memang susahkan nak lupakan seseorang yang banyak memberikan segalanya kepada kita kan? tapi Anna kau mesti ingat dan sedar siapa yang paling banyak memberi kita segala nikmat yang kita ada.. kau tahu siapa yang cipta kau?
" ish, tahulah. Mestilah Allah"
"kau tahu siapa yang bagi kau akal?oksigen untuk bernafas? Mata? Telinga? Tangan? dan hati?"
"of course lah pencipta kita, Allah"
"kau tahu siapa yang anugerahkan kepada kau ibu bapa yang menyayangi kau? Adik beradik yang sayang kepada kau? dan aku ni yang sayang sangat kepada kau?
"Allah. Semuanya Allah yang anugerahkan.."
" ha sekarang kau sedar tak?"
"sedar dah.."
"ape yang kau sedar?"
"aku sedar semuanya datang dari Allah.."
"lagi?" soal qibah lagi..
"lagi apa?"
"kau sedar tak. Allah telah memberi segala-galanya kepada kau, apa benda yang kau nak kata Allah tak bagi? Semua Allah bagi kat kau.. kau cantik, Allah beri.. kau bijak, itupun Allah yang beri"
"tahu..aku memang syukur dengan nikmat Allah ni"
"abis tu sanggup ke kau kecewakan Allah demi Azzam yang kau kata telah beri 'segala-galanya' tu? Kau sanggup ke kecewakan Allah setelah Allah beri pelbagai nikmat kepada kau..?kau sanggup membelakangkan Allah demi Azzam?"
"hmm.." Anna tertunduk.. diam seribu bahasa.
"Anna, aku kenal kau bukan sekejap, dah lama dah, aku tahu kau bukan perempuan yang jahat-jahat. Kau baik. bagi aku kau sangat baik dan alhamdulillah sekarang ni kau ada niat yang sangat baik. nak berubah ke arah yang lebih baik. itu sangat baik tau. Fitrah manusia ni sentiasa suka pada kebaikan. Cuma kadang-kadang apabila nafsu menguasai diri, yang tak baik, buruk dan jelek tu nampak indah je di mata kita. itulah perlunya diri kita muhasabah diri kita kembali. Di mana kita, apa tujuan kita hidup ini. Adakah hidup ini hanya suka-suka. Pasti tidak bukan. Yang pasti setiap hamba Allah seperti kita ini mengharap pada redha-Nya agar ditempatkan kita di dalam Syurga-Nya. Jika kita jelas apa tujuan kita insyaAllah kita lebih matang dalam membuat pilihan. Tujuan hidup kita ni mengharapkan keredhaan Allah. Tapi, persoalannya disini, bercouple tu satu cara untuk mendapatkan redha Allah kah? Atau couple itu satu cara yang membawa kita ke dalam kemurkaan-Nya? Aku tahu kau dapat jawab soalan ini kan."
"qibah, aku tahu couple tu mengundang kemurkaan Allah bukannya mengundang keredhaan Allah.. tapi qibah, aku perlukan kekuatan untuk mintak clash tu. susah sangat aku rasa..aku sayang kat Azzam dan aku tahu Azzam pun sayang kat aku, tak kan aku nak biarkan dan tinggalkan dia camtu je..dia selalu kata kat aku yang dia akan cintakan aku sampai bila-bila."
"Anna, anna.. kau pasti kah Azzam sayang kau? Cuba kau fikir ya betul-betul. Azzam mesti tahu kan yang couple ni boleh mengundang kemurkaan Allah. Dia tahu benda ni berdosa. Dan kalau dia sayang kau, mengapa dia sanggup mengajak kau turut bersama-sama dengannya bergelumang dengan dosa-dosa serta bersama-sama menempah kemurkaan Allah?adakah itu yang kau panggil sayang?. kau kata tadi dia selalu ucap yang dia akan cintakan kau sampai bila-bila.. sampai bila-bila tu sampai mana? Sampai bila-bila di neraka atau sampai bila-bila di syurga? Jika di syurga tak kan lah dia mengajak kau melakukan sesuatu yang mengundang murka-Nya?tak kan dia tidak tahu yang bila Allah murka ke atas kita, nerakalah tempat kita.."
Anna diam.. tertunduk.. rasa bersalah menghempap dirinya.. airmata hangat membasahi pipinya..

"Anna, kalau benar-benar dia sayang kau, dia tidak akan mengajak kau pada perkara-perkara yang boleh merosakkan kau, boleh menganggu gugat kesucian diri kau, dia tidak akan mengajak kau pada perkara-perkara maksiat ni dan kalau benar dia sayang dengan kau pasti dia mahu lihat kau bahagia hingga ke syurga, pasti dia mahu lihat kau sentiasa dalam keredhaan Allah serta pasti juga dia akan benar-benar serius untuk bersama dengan kau dengan ikatan yang halal yang diredhai oleh Allah.. Aku sayang kau anna.. aku sedih bila kau begitu cepat termakan dengan kata-kata manis Azzam. lelaki yang baik itu melindungi, bukannya merosaki.Aku taknak lihat kau jadi seperti kebanyakan remaja di luar sana, yang berpeleseran, berdua-duan, bermanja-manjaan dengan lelaki yang belum tentu menjadi suaminya. Cinta secara Islam hanya satu, iaitu perkahwinan. Cinta berlaku setelah ijab kabul, cinta selepas kahwin. Itulah Cinta yang bermaruah. Bukan cinta murahan. Inilah kemuliaan Islam. Apabila Islam menegah sesuatu perkara, tentu ia gantikan dengan sesuatu yang lebih baik. Jika ia menegah cinta antara lelaki dan perempuan sebelum kahwin, ia membawa perkahwinan sebagai ganti yang lebih baik. Biarlah kau menangis.. Aku lebih rela melihat kau menangis di depan aku saat ini daripada kau menangis di hari yang tiada guna lagi segala esakan tangisan.."
"hmm.. aku tak tahu nak cakap apa lagi.. kau doakan aku ya.. insyaAllah aku akan cuba melawan semua ini.."
"insyaAllah, kau boleh Anna.. sesungguhnya.. kita ini memang hamba Allah yang lemah. Sebab itu kita kena mohon kepada Allah Yang Maha Kuat memberi kekuatan kepada kita untuk melawan segala ujian yang datang kepada kita.. aku yakin bila niat kita baik, insyaAllah hasilnya juga baik.. yakinlah sahabatku ! Allah sentiasa bersamamu, sayang kau kepada Azzam tidak menjamin apa – apa bentuk kebahagian pun kerna rasa sayang kau tu disalurkan pada jalan yang tidak diredhai oleh-Nya.. bahagia pun mungkin sekejap dan pasti selepas itu merana mesti tidak sekejap. Teruskan niat baik kau tu Anna. Aku sentisa ada bersama kau, menyokong kau.. kalau ditakrdirkan aku tiada pun. Kau kena ingat Allah sentiasa ada bersama kita.. jangan sia-siakan kesedaran yang Allah telah beri ini.. takut-takut bila kesempatan ini tidak digunakan.. tiada lagi kesempatan yang diberikan oleh Allah kepada kita.. bertaubatlah. Sesungguhnya Allah amat cinta kepada hamba-Nya yang kembali pada jalan-Nya... InsyaAllah"
"terima kasih naqibah ! InsyaAllah.. demi Cinta-Nya aku akan tinggalkn cinta manusia yang tidak menjamin apa-apa..."
"alhamdulillah.. teruskan bermujahadah melawan nafsumu wahai sahabatku..semoga Allah sentiasa meredhai kehidupanmu. Jangan cari cinta manusia,ia penuh dengan penipuan,kekecewaan,dan tak kekal..Tapi carilah cinta Allah..tiada penipuan,tidak akan pernah mengecewakan. itulah cinta abadi..Cinta yang diredhai.."
"insyaAllah.."
*************************************************************
malam itu, matanya seakan tidak mahu dilelapkan dek fikirannya yang masih menerawang memikirkan permasalahan yang tersimpan di kotak fikirannya. lantas, dicapainya sebatang pen... digerakkan pena itu di atas sehelai kertas putih..
Assalamualaikum...
Azzam. Saya tidak tahu bila saya akan mati.. saya takut Allah akan tarik nyawa saya ketika saya masih lagi bergelumang dengan maksiat.. oleh itu, sementara iman ini masih bernadi, selagi kesedaran ini masih lagi dianugerahi.. saya tekad.. Demi Cinta-Nya, saya tinggalkan cinta awak...... saya mahu berubah. Tolong jangan hubungi saya lagi.. terima kasih atas segala-galanya.. ini adalah surat terakhir dari saya untuk awak.. jika awak benar-benar cintakan saya, tolong nikahi saya. jika tidak bersedia, jangan mudah melafaz cinta pada sesiapa. sekian. moga Allah redha.. wassalam..
"semoga kau mengerti dan fahami niatku azzam", monolog hatinya..
"Ya Allah telah kumungkiri janji-janji pada-Mu.Ya Allah telah kukhianati segala amanah-Mu. Bagaimanakah untuk ku kembali kembali pada-Mu..aku begitu lalai dengan cinta dunia.. hinanya aku Ya Allah.. ampunilah dosaku Ya Allah..permudahkanlah untuk ku kembali pada jalanMu..", hati Anna dibisiki kata-kata keinsafan sambil airmata keinsafan tidak henti-henti mengalir di pipi..


♥syukran si comel kerana sudi membaca di sini,jangan lupa tingalkan komen yew sayang^^♥

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© Copyright | All Right Reserved by Site Owner